-->
7jV8Go9rTqyfOqOLD0Rj3Gn1IrJt9wpFwJEk2sYv

Pesta Tabuik Tahun Ini ditiadakan


Kota Pariaman -Belum berakhirnya masa pandemi covid-19 di negara Indonesia, membuat para tokoh adat dan budaya yang tergabung dalam Kerapatan Adat Nagari (KAN) Pasa dan Kerapatan Adat Nagari (KAN) V Koto Air Pampan duduk bersama dengan Pemko Pariaman.

Duduk bersama tersebut adalah terkait event Pesona Hoyak Tabuik Piaman Tahun 2020 yang dalam jadwalnya semula akan berlangsung mulai tanggal 21 Agustus 2020 hingga puncak hoyak tabuik pada 31 Agustus 2020.

Baca Juga: Izin Buka Bioskop diundur Sampai Batas Waktu Tidak Ditentukan

Duduk bersama mencari kata mufakat oleh para niniak mamak, tuo tabuik pasa dan tuo tabuik subarang tersebut di ruang rapat Walikota Pariaman, Kamis (16/7) kemaren, dihadiri  juga langsung oleh Walikota Genius Umar didampingi Sekdako Pariaman serta Kadis. Pariwisata dan Kebudayaan Alfian.

Perwakilan dari Tuo Tabuik tersebut, sekaligus menjadi juru bicaranya, Firman Zuhri Darab yang juga Ketua KAN Pasa menerangkan, sebelum duduk bersama dan rapat di kantor balaikota ini, para niniak mamak dan tuo tabuik juga telah mulai membahas-bahas terkait jelang pelaksanaan event tabuik ini.

Namun, dari kesimpulan para tuo tabuik dan niniak mamak kepanitiaan tabuik nantinya, berhubung saat ini beberapa daerah di Sumbar dan luar Sumbar masih dalam kondisi zona merah, membuat para tokoh adat Piaman dan niniak mamak tersebut menyepakati untuk mengundur event tahunan pesona hoyak tabuik piaman tahun 2020 ini ke tahun 2021 mendatang, dan tidak dilaksanakan tahun 2020 ini, ujar Firman Zuhri Darab.

Baca Juga: Sekilas Akan Suku Mentawai

Ia menerangkan, bahwa kita sama-sama akui untuk Kota Pariaman saat ini memang sudah nol kasus positif, tapi kita juga menyadari para pengunjung pesona hoyak tabuik nantinya yang akan datang bahkan sampai puluhan ribu orang juga berasal dari luar Kota Pariaman.

Bahkan, ada yang dari luar Provinsi Sumbar. Baik itu para perantau Pariaman yang hendak pulang kampung di masa tabuik, ataupun para wisatawan yang akan datang nantinya ke Pariaman, ujarnya menambahkan.

Tentunya, hal ini tak dapat kita menjamin, membendung puluhan ribu orang yang datang nantinya, dan kita juga menyadari bahwa protokol covid sesuai anjuran pemerintah akan terlanggar,sambungnya lagi,

Karena, dalam sebuah firman Allah telah dinyatakan, apabila sebuah perbuatan atau kegiatan tersebut yang kita laksanakan akan lebih banyak mendatangakan mudharat walaupun itu hal baik, maka sebaiknya tidak kita laksanakan, imbuh Firman Zuhri Darab meyakinkan.

Mendengar pernyataan dan kesepakatan dari para niniak mamak, tuo tabuik tersebut, Wako Genius Umar sampaikan ucapan terima kasih atas pengertian dari kaum niniak mamak sebagai pengayom daerah.

Baca Juga: Pejabat Fungsional dan Eselon IV Dilingkungan Sekdaprov Sumbar Dilantik

Atas nama Pemko Pariaman, saya apresiasi langkah bijak yang di sepakati oleh para tokoh niniak mamak dan tuo tabuik dalam mengantisipasi dan memutus mata rantai wabah covid-19 yang akan menyebar di Kota Pariaman, karena alhamdulillah, saat ini Kota Pariaman masih dilindungi Allah SWT atas wabah yang telah mendunia ini, ujar Genius.


Meskipun kita saat ini zero kasus, jangan sampai membuat kita lengah dan mengabaikan protokol covid. tutup Genius lagi,(humas)
Related Posts

Related Posts

Posting Komentar