-->
7jV8Go9rTqyfOqOLD0Rj3Gn1IrJt9wpFwJEk2sYv

17 Tahun Aksi Kamisan, 17 Pelanggaran HAM Yang Tidak Terselesaikan Di Sumatera Barat

Padang,- Kamis, 18 Januari 2024, bertepatan dengan 17 tahun Aksi Kamisan berdiri. Sepanjang perjalanannya, Aksi Kamisan tetap konsisten mengangkat suara korban pelanggaran HAM dan melawan impunitas dari negara yang sekian hari semakin melambung tinggi. 

Korban dan keluarga korban dari peristiwa Semanggi 98, Peristiwa Trisakti, Peristiwa Tanjung Priok dan 65, pembunuhan aktivis munir, dan pelanggaram HAM lainnya di indonesia baik terjadi di masa lalu maupun masa sekarang. Dari sederet peristiwa pelanggaran HAM di masa lalu, telah berbagai upaya yang dilakukan baik melalui pengadilan dan diluar pengadilan, namun perjuangan keluarga korban tidak mendapat keadilan dari negara. 

Setelah berbagai upaya yang dilakukan namun tidak mendapatkan keadilan, korban, keluarga korban dan para pegiat HAM memutuskan melakukan aksi diam menggunakan payung hitan dan pakaian serba hitam, berdiri didepan istana presiden sebagai bentuk kritik kepada negara yang juga diam terhadap pelanggaran HAM yang terjadi di masa lalu dan matinya keadilan bagi keluarga korban. Kamis, 18 Januari 2007 Aksi Kamisan pertama dilakukan dan terus konsisten setiap kamis hingga saat ini.

Selama 17 Tahun berjalan, Aksi Kamisan telah meluas hingga ke daerah-daerah di Indonesia, salah satunya di Kota Padang yang disebut dengan Aksi Kamisan Padang. Setiap Kamis sore berdiri menggunakan payung hitam dan pakaian serba hitam di depan kantor DPRD Sumbar, menuntut negara untuk segera menuntaskan permasalahan pelanggaran HAM masa lalu, masa sekarang serta menuntaskan pelanggaran HAM ditingkat lokal. 

Aksi Kamisan Padang, dalam peringatan tahun ke-17 tahun Aksi Kamisan, mengambil bagian dengan melakukan Gerakan merawat ingatan dan menolak lupa di depan kantor DPRD Prov. Sumbar menggunakan payung hitam dan pakaian serba hitam pukul 16.00 WIB hingga selesai. Aksi Kamisan Padang menyuarakan 17 Isu pelanggaran HAM ditingkat lokal yang tidak terselesaikan, diantaranya:

1. Tanah Untuk Petani Kapa Pasaman Barat;

2. Stop Gheotermal di Gunung Talang dan 19 WKP Lainnya.

3. Tutup PLTU Ombilin dan PLTU Teluk Sirih : Biarkan Rakyat Bernafas Dengan Udara Bersih

4. Tolak Pengusulan PSN Air Bangis

5. Hentikan Proyek Tidak Strategis Untuk Rakyat

6. Hentikan Pengkhianatan Ninik Mamak Terhadap Anak Kemenakan Dalam Pengelolaan Ulayat

7. Hentikan Komersialisasi dan Sertifikasi Tanah Ulayat

8. Selamatkan Hutan Mentawai Dari Cukong-Cukong Kayu

9. Lindungi Bukit Cambai, Kembalikan Pengelolaan Wisata Pada Rakyat

10. Emang Boleh Polisi Mukul dan Menculik Aktivis dibiarkan : Polda Sumbar Berani Gak Tangkap Anggotanya Kang Pukul dan Kang Culik

11. Berikan Izin Mendirikan Rumah Ibadah dan Beribadah Bagi Non Muslim

12. Hakim Pengadilan Negeri Koto Baru, Bebaskan Petani Pejuang HAM Zulkarnaini Masyarakat Bidar Alam

13. Bupati Solok Selatan Segera Cabut IUP PT.RAP yang Menyengsarakan Rakyat

14. Tindak Tegas Semua Tambang Yang Melanggar HAM dan Perusak Alam

15. Polisi serta Warga Sumbar Hentikan Mendamaikan Korban Kekerasan Seksual Dengan Pelaku : Dukung Korban Kekerasan Seksual Mendapatkan Keadilan

16. Semua Orang Berhak Mendapatkan Pekerjaan yang Layak

17. Wali Kota Padang Berikan Tempat Berjualan yang Berkedilan Bagi PKL Pantai Padang.

Pada momentum peringatan 17 tahun aksi kamisan kali ini, kami dari aksi kamisan padang menuntut negara agar bertanggung jawab atas pelanggaram ham masa lalu dan masa kini yang di lakukan kepada rakyat. Pemerintah provinsi dan kabupaten/ kota yang ada di sumatera barat, seharusnya menuntaskan pelangaran yang di lakukan kepada rakyat, bukan malah memperpanjang nafas penderitaan rakyat.

Negara harus menjalankan kewajiban terhadap HAM seperti penghormatan (to respect), melindungi (to protect), dan memenuhi (to fullfil) terhadap rakyat.

Hidup Korban!  Jangan Diam!  Lawan! (rls LBH Padang)

Related Posts

Related Posts

Posting Komentar