-->
7jV8Go9rTqyfOqOLD0Rj3Gn1IrJt9wpFwJEk2sYv

Buaya Darat Hilang, 3 ASN Pemko Payakumbuh Ditetapkan Sebagai Tersangka

 


Payakumbuh,- Mungkin bagi warga Luak Limopuluah mobil damkar jenis Toyota lama yang akrab dengan sebutan toyota buaya sudah tidak asing lagi. Dulu kendaraan yang dijuluki buaya darat ini jadi ujung tombak tim damkar dalam melaksanakan tugas pemadaman kebakaran di ranah ini. Setelah ada penambahan dan pembaharuan peralatan Buaya darat auto masuk kandang. Namun beberapa waktu belakangan kendaraan tersebut tidak lagi dijumpai alias hilang lenyap. 

Sikapi hal tersebut dinas terkait lansung melakukan penyidikan keman hilangnya mobil damkar jenis toyota buaya tersebut. Alhasil Unit tipikor dari Jajaran Satreskrim Polres Payakumbuh tetapkan 3 ASN di pemko Payakumbuh sebagai tersangka kasus tersebut.  Ketiga tersangka itu berinisial AD, HL dan DS yang sama-sama bertugas di Dinas Pemadam Kebakaran Kota Payakumbuh.

Kapolres Payakumbuh, AKBP. Alex Prawira saat dikonfirmasi  awak media dekadepos.com pada Rabu 30 September 2020, membenarkan pihaknya memang melakukan penahanan terhadap tiga orang Oknum PNS atau ASN Pemko Payakumbuh karena dugaan Korupsi yang merugikan kerugian Negara sekitar 150 juta.

foto dokumentasi yusnedi fb

Iya, kita memang melakukan penahanan terhadap tiga orang Oknum PNS atau ASN Pemko Payakumbuh yang berdinas di Pemadam Kebakaran, ketiganya berinisial AD, HL dan DS. Dugaan Korupsi karena menjual Aset. Sebut AKBP. Alex melalui Kasat Reskrim, AKP. M. Rosidi Rabu sore 30 September 2020.

Kasat Reskrim juga menambahkan, ketiga tersangka rencananya akan ditahan di Sel Mapolres Payakumbuh  Kawasan Labuah Basilang hingga Tahap II (penyerahan berkas dan tersangka.red) ke Kejaksaan Negeri Payakumbuh yang direncanakan minggu depan.

Untuk  kasus dugaan Korupsi penjualan Aset Mobil pemadam kebakaran telah kita sidik hampir satu tahun, dan telah kita periksa puluhan orang. Para tersangka kita jerat dengan Pasal 10 Undang-undang nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan Undang-undang nomor 20 tahun 2001 tentang  Tindak Pidana Korupsi. Ucapnya.

Seperti diketahui masyarakat Kota Payakumbuh, Mobil Pemadam yang menyeret ketiga Abdi Negara itu adalah Mobil Tua dengan merek di dindingnya BUAYA DARAT. (dekadepos.com).  

Related Posts

Related Posts

Posting Komentar