7jV8Go9rTqyfOqOLD0Rj3Gn1IrJt9wpFwJEk2sYv

Puluhan Anak Yatim Dijamu Buka Bersama Puasa Sunnah Oleh Tapak Humanity Di Dangau Kawa Daun



Payakumbuh -Senin 22/6 puluhan anak yatim yang berada dalam asuhan panti Bustanul Ulum dan Payat Ibrahim hadir di Dangau Kawa Daun Payakumbuh. Anak anak ini dengan didampingi beberapa orang pengurus panti asuhan hadir dalam acara berbuka bersama dengan relawann kemanusiaan Tapak Humanity.

Raut wajah cerah tampak menyelimuti wajah anak-anak tersebut saat perhatian seluruh pengunjung Dangau Kawa Daun tertuju kepada mereka. Anak-anak panti asuhan yang bisa dikatakan jarang-jarang berada di tempat nongkrong para penggiat sosial inipun tampak berbahagia. Ya, kebahagiaan malam ini dipersembahkan bagi mereka, anak-anak yang butuh perhatian dan kasih sayang setiap orang.

Tapak Humanity sendiri adalah kelompok penggiat yang tergabung dari relawan yang masih memiliki hati nurani, peduli terhadap saudara yang butuh bantuan. Anggotanya yang secara sukarela bergabung sebagai relawan tersebar di kota/kabupaten seluruh  Sumatera Barat.



Abu Hanifah, perwakilan Tapak Humanity didampingi simpatisan Ade Vianora yang merupakan Ketua Karang Taruna Kota Payakumbuh mengatakan tujuan mereka membawa anak-anak panti asuhan makan bersama, untuk buka puasa sunnah atau puasa Senin.

"Mereka jarang-jarang pernah makan di tempat yang menyediakan pelayanan atau tempat publik seperti ini. Kita ingin berbagi kebahagiaan bersama mereka, ini salahsatu program Tapak Humanity, sumber dana kita berasal dari donatur yang digalang oleh para relawan," ungkapnya didampingi oleh

Sementara itu, Pimpinan Panti Asuhan Bustanul Ulum yang berlokasi di belakang Polsek Situjuh, Jefri mengatakan anak asuhnya berjumlah 16 orang. Dirinya merasa bersyukur, ada kepedulian dari saudara-saudara yang menyantuni anak panti asuhan, mudah-mudahan berkah.

"Selama pandemi Covid-19, mereka tidak diizinkan pulang kampung, jadi ini sekaligus menjadi refreshing bagi anak-anak, bisa dibawa ke Dangau Kawa Daun merasakan seperti orang-orang biasa, mereka tidak merasa tersisihkan dari anak-anak lain, bahkan bisa menikmati suasana seperti orang biasa," ungkapnya.

Senada, Pimpinan Panti Asuhan Payat Ibrahim yang berlokasi di Situjuah Batua, Wirdati, mengatakan anak asuhnya berjumlah 31 orang, namun yang ikut pada malam ini cuma 4 orang saja, karena anak-anak lainnya pulang kampung, masih libur sekolah.

"Ini suatu pengalaman baru bagi anak-anak  dengan adanya ini anak-anak dapat merasakan dunia lain di luar panti asuhan.
Mereka yang biasanya main di panti lalu ke mesjid, sekarang mencoba ke luar, di restoran. Jarang sekali bisa merasakannya, momen langka ini didapat waktu bulan puasa, kita buka bersama di luar," ungkapnya.

Anak-anak dari dua panti asuhan ini berprestasi di sekolahnya, mereka adalah simbol dari kebahagiaan bagi para pengasuhnya. Kebanggaan dari semua orang yang sayang kepada mereka.

"Semoga Tapak Humanity berlanjut menebar kebaikan dan menambah wawasan dan cakrawala kwhidupan anak-anak yang membutuhkan uluran tangan orang-orang baik," ujar kedua pimpinan panti asuhan tersebut.

Selaku fasilitator, Owner Dangau Kawa Daun, Roni Yefrison atau yang lebih dikenal dengan panggilan Da Ong menyebut kawa membantu memberikan kontribusi dengan melayani anak-anak panti asuhan.

"Kita dukung dan apresiasi Tapak Humanity, bangga rasanya bisa menjadi bagian dari aksi kemanusiaan," ungkap Da Ong. (tim)
Related Posts

Related Posts

Posting Komentar